Ilustrasi/Net

Guna meningkatkan pelayanan bagi masyarakat di provinsi Jawa Barat, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. meresmikan gedung baru Kantor Wilayah I Bekasi.

Sektor perumahan di Provinsi Jawa Barat mencatatkan pertumbuhan tertinggi ditopang kota-kota satelit yang terus berkembang. Keberadaan kantor baru ini untuk memaksimalkan penggarapan peluang bisnis tersebut.

Direktur Utama Bank BTN Pahala Nugraha Mansury mengatakan, pada tahun ini perseroan memasang strategi mengincar sentra-sentra ekonomi baru yang berkembang seiring peningkatan infrastruktur. BTN juga mengincar wilayah dengan bonus demografi karena akan mendorong pertumbuhan kelas menengah dan menengah ke atas.

Pahala mengatakan, terus berkembangnya ibu kota negara, membuat kota-kota satelit di sekitarnya turut mengalami kemajuan. Apalagi, pembangunan infrastruktur yang mempermudah akses ke pusat bisnis di Jakarta juga turut mendukung kemajuan di kota-kota satelit tersebut.

“Kota-kota satelit Jakarta yang masuk dalam Provinsi Jabar ini memiliki potensi ekonomi besar. Melalui peresmian Kanwil [Kantor Wilayah] 1 ini, kami harapkan dapat memaksimalkan penggarapan berbagai peluang bisnis tersebut,” jelas Pahala di sela peresmian Kantor Wilayah 1 Bekasi, Jumat (6/3).

Menurut Pahala, ketika infrastruktur dibangun di suatu wilayah, perumahan menjadi sektor yang umumnya tumbuh paling masif. Apalagi, adanya bonus demografi akan kian mendorong permintaan akan hunian di wilayah tersebut.

“Kkota satelit seperti Bekasi dan Cikarang misalnya, juga merupakan kantong-kantong industri yang menjadi sasaran produk baru BTN Solusi,” ujar Pahala.

Produk anyar tersebut menawarkan bunga murah untuk Kredit Pemilikan Rumah jika payroll dibayar lewat Bank BTN.

“Kami melihat ada peluang dana dan KPR serta berbagai kredit lain untuk digarap di wilayah tersebut. Dengan peluang ini, kami meyakini akan mampu mencapai target pertumbuhan kredit pada tahun ini di level 10%. Kami juga berharap hadirnya layanan yang lebih baik ini mendapat respon dan dukungan positif dari semua nasabah dan stakeholders,” tutur Pahala.

Hingga Januari 2020, Kanwil 1 Bank BTN Bekasi yang membawahi 185 outlet tersebut mencatatkan pertumbuhan penyaluran kredit sebesar 6,3% secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi Rp72,66 triliun dari Rp68,35 triliun pada bulan yang sama tahun sebelumnya.

Dengan penyaluran tersebut, perseroan merekam posisi aset sebesar Rp72,48 triliun pada Januari 2020 atau naik 3,25% dari Rp70,2 triliun di bulan yang sama tahun sebelumnya.

Adapun, Kanwil 1 Bank BTN Bekasi menaungi beberapa kota satelit seperti Bekasi, Depok, Bogor, Cibubur, Cibinong, dan Cikarang. Wilayah lain yang juga tercakup dalam kanwil tersebut yakni Bandung, Cirebon, Purwakarta, Karawang, Tasikmalaya, Cimahi, Harapan Indah, Bandung Timur, dan Sukabumi.

Sementara itu, data Badan Pusat Statistik (BPS) merekam sektor real estate menorehkan pertumbuhan tertinggi sepanjang 2019 di Jawa Barat dengan kenaikan sebesar 9,54% yoy. Pada 2019, ekonomi Jabar pun tumbuh di level 5,07% yoy atau di atas kenaikan ekonomi nasional sebesar 5,02%. BPS juga mencatat Jabar memiliki 49,31 juta jiwa penduduk dengan laju pertumbuhan sebesar 1,3% pada 2019. Adapun, riset BPS menyebut Jabar tengah mengalmai bonus demografi tingkat partisipasi Angkatan kerja (TPAK) di Jabar mencapai 65,07%. Jumlah milenial di kawasan ini juga mencapai 16,1 juta jiwa.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here