Dr Erlina Burhan/Repro

 Dr Erlina Burhan, Dokter spesialis paru RSUP Persahabatan, meluruskan informasi soal rapid test kit Covid-19 yang telah dibeli Pemerintah.

Menurut Koordinator Penanganan Covid-19 di RSUP Persahabatan tersebut, test kit itu bukan untuk mendiagnosis, melainkan untuk melihat antibodi yang telah terbentuk di dalam tubuh.

“Ini (test kit) tidak untuk diagnosis, tapi untuk melihat apa sudah terdapat antibodi. Jika seseorang dalam masa inkubasi maka belum terdetect. Sehingga bisa dibilang negatif palsu. Suatu ketika nanti bergejala maka akan menularkan,” jelas Erlina saat menjadi narasumber ILC, Selasa malam (24/3).

Untuk itu, dokter berusia 54 tahun dari Universitas Andalas, Sumatera Barat, menyarankan agar pemerintah untuk membeli rapid test kit berbasis PCR (Polymerase Chain Reaction) yang bisa mendeteksi langsung dalam 15 menit, yang harganya di kisaran Rp 300 juta.

“Karena ini kadung dibeli ke depannya jangan deh. Rapid test ini harus dikonfirmasi lagi dengan PCR, ini kan memakan waktu panjang dan kedua boros juga dalam biaya,” ujar peraih gelar doktor dari Jerman ini.

Sebelumnya, jurubicara pemerintah untuk penanggulangan virus corona atau Covid-19, Achmad Yurianto menyebut, 150 ribu kit test Covid-19 telah sampai di Indonesia. Selanjutnya, kit test tersebut akan disebar ke seluruh Indonesia.

Dengan 150 kit ini akan dilaksanakan rapid test bagi mereka yang diketahui berhubungan dengan kasus positif Covid-19. Mereka disebut sebagai kelompok berisiko.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here