23.8 C
Bandar Lampung
Minggu 31 Mei, 2020 04:43 WIB
Beranda POLITIK Pelaku UMKM Antusias, Berharap RUU Cipta Kerja Bawa Dampak Positif

Pelaku UMKM Antusias, Berharap RUU Cipta Kerja Bawa Dampak Positif

Pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Jawa Barat optimistis, Undang-undang Cipta Kerja (RUU Ciptaker) yang rancangannya tengah digodok pemerintah dan DPR dapat memberi dampak positif bagi pengembangan UMKM.

“Kalau saya lihat, semangat RUU Cipta Kerja klaster UMKM itu agar UMKM mampu bersaing dengan industri-industri besar. Jadi betul-betul harus dibedain agar kita mampu bersaing,” kata Yuzak Mahya, pelaku UMKM asal Kabupaten Bekasi dalam diskusi virtual Jaringan Bonus Demografi bertajuk “Trik Menyelamatkan UMKM Saat Pandemi Covid-19,” seperti dilansir Kantor Berita RMOL Jabar, Rabu (29/4).

Yuzak mengatakan, sejumlah poin dalam RUU Ciptaker tersebut memang sangat dibutuhkan sektor UMKM. Salah satunya, soal aturan yang lebih mudah dalam perizinan. Proses perizinan yang selama ini berbelit, menyulitkan pelaku UMKM mengembangkan usahanya.

“Perizinan ini mencakup soal izin edar produk agar bisa dijual, soal badan hukum, pengurusan legalitas, amdal dan lainnya. UMKM memproduksi produk pasti bukan di kawasan industri. Dia produksi di pemukiman. Tantangannya, bagaimana perizinan amdalnya bisa keluar tanpa mengesampingkan SOP masalah higenies, dampak lingkungan dan sebagainya,” ujar Yuzak.

Tantangan lain, adalah dari sisi permodalan. Dikatakan Yuzak, permodalan menjadi isu krusial bagi UMKM, karena sulitnya mendapat akses pendanaan.

“Dari yang saya baca, (RUU Ciptaker) cukup positif ya. Tinggal bagaimana eksekusinya. Implementasinya nanti. Kami menunggu stimulus ekonomi seperti apa untuk mensupport UMKM dari sisi pendanaan,” ujar dia.

Yuzak mengatakan, pelaku UMKM menyambut antusias  RUU Ciptaker. Ia pun mendukung agar pembahasan klaster UMKM didahulukan dalam pembahasan RUU tersebut di DPR RI.

“Bicara ekonomi Indonesia, setengahnya hidup dari UMKM. PDB kita 60% dari UMKM. Tenaga kerja kita 97% terserap di UMKM. Jadi UMKM ini memang harus didahulukan. Apalagi situasi wabah kayak gini,” tegasnya.

Yuzak menambahkan, pada krisis tahun 1998 dulu, sektor UMKM lah yang menyelamatkan Indonesia. Sekarang ini, situasinya agak berbeda.

“Sekarang di tengah pandemi Covid-19 ini UMKM sangat terdampak. Jika tidak segera diselamatkan, UMKM bisa menjadi penyumbang PHK terbesar,” pungkasnya.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

Baca Juga

Sandiaga Dorong Pembahasan RUU Ciptaker Lebih Banyak Libatkan UMKM

Penyusunan omnibus law RUU Cipta Kerja diminta untuk melibatkan lebih banyak dialog dengan sektor UMKM. Sektor ini dapat menjadi lokomotif penciptaan lapangan kerja...

Hadapi Covid-19, Omnibus Law Dibutuhkan Untuk Kemudahan Investasi

Rancangan Undang-undang (RUU) omnibus law yang kini dibahas pemerintah dan DPR sangat dibutuhkan untuk kemudahan investasi. Apalagi kondisi ekonomi Indonesia cukup terdampak oleh...

RUU Ciptaker Modal Utama Untuk Tingkatkan Daya Saing Indonesia

Rancangan Omnibus Law RUU Cipta Kerja didesain untuk meningkatkan daya saing dan peringkat kemudahan berbisnis (ease of doing business/EODB) di Indonesia. Naskah akademik yang...

RUU Ciptaker Momentum Perbaiki Ekosistem Ketenagakerjaan

Kondisi perekonomian nasional tengah menghadapi tantangan berat. Tidak hanya disebabkan bencana kesehatan Covid-19. Iklim investasi yang buruk juga berakibat semakin meningkatnya jumlah pengangguran. Tantangan...
Translate »