24.9 C
Bandar Lampung
Senin 13 Juli, 2020 20:27 WIB
Beranda KAMPUS Ada Dugaan Pesanan Penguasa, Akademisi Unila Diminta "Bungkam"

Ada Dugaan Pesanan Penguasa, Akademisi Unila Diminta “Bungkam”

Abdullah Fadri Auli menduga ada pesanan penguasa agar akademisi Universitas Lampung (Unila) “bungkam”, terutama dari jurusan tertentu Fakultas Hukum Unila.

“Baru kali ini, Unila secara terang-terang melarang akademisi dari jurusan tertentu mengkritisi pemerintah,” katanya kepada Kantor Berita RMOLLampung, Selasa (10/3).

Menurut mantan anggota DPRD Lampung periode 2014-2019 itu, para akademisi tak boleh diintervensi kekuatan politik luar kampus atau membuat statemen berdasarkan pesanan penguasa, by order, bisa berbahaya.

Koordinator Lampung Goverment Watch (LGW) yang akrab dipanggil Aab itu berharap para akademisi tetap bebas melihat secara objektif semua persoalan bangsa ini.

Jika para akademisi sudah tidak objektif karena ada pesanan, rakyat akan berharap kepada siapa lagi untuk mendapatkan pandangan-pandangan objektif terkait ketatanegaraan.

Abdullah Fadri Auli menilai Universitas Lampung sudah ÔÇ£kebablasanÔÇØ melarang setiap dosennya tidak memberikan pendapat kepada publik.

Hal itu sesuai sebagaimana yang diatur dalam Permenristek No.6 Tahun 2015 tentang Statuta Unila, ujar Aab, panggilan Abdullah Fadri Auli.

Berdasarkan Pasal 31 poin 3, kebebasan akademik wewenang profesor atau dosen yang memiliki otoritas dan wibawa ilmu untuk menyatakan pendapat secara terbuka.

ÔÇ£Saya melihat tidak ada dosen yang kebablasan sebagaimana yang dikatakan Juru Unila nNanang Trenggono.

Sebagai alumni, Abdullah Fadri Auli menginginkan Unila terus kritis terhadap kebijakan-kebijakan pemerintah dan wajib mengingatkan para pejabat yang tidak berpihak pada kepentingan rakyat.

Senin (8/3), Jubir Rektor Unila Nanang Trenggono meminta setiap akademisi Unila tidak kebablasan dalam memberikan pendapat.

Menurut Nanang, akademisi harus memahami kebebasan mimbar akademik. Jangan sampai bias pemahaman kebebasan akademis, ujarnya.

Dengan demikian, apabila seorang akademisi memberikan pendapat tetapi tidak sesuai dengan bidang ilmunya, maka tidak dapat mewakili Unila.

Hal itu sesuai dengan Peraturan Menteri Ristekdikti No. 6 Tahun 2015 tentang Statuta Universitas Lampung.

Dia mencontohkan seorang akademisi hukum bidang tertentu berkomentar tentang politik.

Menurutnya itu tidak pas. ÔÇ£Tapi orang bisa bebas bicara. Akan tetapi, dia gak bisa bilang akademisi Unila, gak bisa mewakili Unila,ÔÇØ katanya.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

Baca Juga

Pengumuman Daftar Penulis Buku Time Capsule Diundur 20 Agustus

 Pengumuman daftar penulis Buku Time Capsule, diundur dari 6 Juli menjadi 20 Agustus 2020 dan diumumkan melalui website...

Di Balik Pembatalan Proyek Unila, Ada Nama Pensiunan Pejabat Bank Lampung

Baru kali ini, Universitas Lampung (Unila) membatalkan rencana tender proyek di lingkungannya. Kantor Berita RMOLLampung menyelusuri penyebabnya. Sebelumnya, setiap tahun, tender proyek selalu dihujani protes...

Antisipasi Joki UTBK, Unila Siapkan Metal Detektor

 Universitas Lampung (Unila) sudah menyiapkan Ujian Tertulis Berbasis Komputer (UTBK) tahap pertama yang akan dilaksanakan pada 5-12 Juli...

Penanaman Perdana Melon Di Agrowisata Unila

   Wakil Rektor Bidang Umum dan Keuangan Universitas Lampung (Unila), Asep Sukohar melakukan penanaman perdana melon di Agrowisata Unila.
Translate »